UMKM Jadi Sektor Strategis untuk Perangi Kemiskinan

UMKM Jadi Sektor Strategis untuk Perangi Kemiskinan

JAKARTA, KOMPAS.com – Indonesia dengan jumlah penduduk lebih dari 250 juta jiwa memiliki sekitar 117,68 juta tenaga kerja. Sebanyak 96,87 persen diantaranya bekerja di sektor Usaha Mikro, kecil dan Menengah ( UMKM).

Berdasarkan data Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil menengah (Kemenkop UKM). sumbangan UMKM ke Produk Domestik Bruto (PDB) saat ini mencapai 60,34 persen.

Tapi, berdasarkan hasil monitor “Asia SME Finance Monitor” yang dikeluarkan oleh Asian Development Bank, sumbangan UMKM terhadap ekspor Indonesia hanya 15,7 persen, masih lebih rendah daripada negara lain seperti Thailand yang mencapai 25,5 persen, China 41,5 persen dan India 42,4 persen.

Sejauh ini masih banyak UMKM yang baru berkiprah di pasar lokal dengan jangkauan penjualan di wilayah tertentu, meskipun mutu produk mereka tidak kalah dari produk luar negeri.

Namun, perkembangan UMKM di tanah air mengalami dua hambatan utama, yakni kesulitan modal dan pemasaran. Kedua hambatan ini selain memperlambat usaha, juga dapat mematikan UMKM.

Matinya UMKM akan mempengaruhi perekonomian, kenaikan jumlah penganggur, pelestarian keterampilan dan budaya, serta dampak lebih luasnya ke pariwisata suatu daerah.

Keberhasilan UMKM mengembangkan usaha dengan meningkatnya kapasitas produksi dan luasnya pasar, mampu menyerap tenaga kerja yang lebih banyak sehingga berdampak besar dalam upaya pengurangan kemiskinan dan mendorong pertumbuhan ekonomi.

Jumlah tenaga kerja di sektor UMKM akan terus tumbuh seiring dengan bertambahnya jumlah pelaku UMKM di Indonesia setiap tahun.

Untuk itu, PT Mitra Alyagenesty, perusahaan dagang yang berdiri sejak 2016, meluncurkan mall virtual Karyajuara.com.

Mall virtual ini khusus untuk menjembatani penjualan dan promosi produk UMKM, sehingga pelaku UMKM bisa fokus meningkatkan mutu produknya.

“Produk buatan tangan yang unik dengan ciri khas daerah asal merupakan keunggulan produk UMKM yang sangat diminati di pasar domestik maupun pancanegara,” ujar Nefti Adnan, Direktur Utara Karyajuara.com, melalui rilis pers, Sabtu (16/9/2017).

Mall virtual Karyajuara.com lebih banyak memuat produk ekonomi kreatif di bidang kuliner, fesyen, kerajinan, perhiasan, kerajinan kayu, pakaian, tenun, mainan anak, dekorasi rumah, hingga produk perawatan tubuh.

Menurut Nefti, Karyajuara saat ini bermitra dengan 18 pelaku UMKM dari berbagai daerah di Indonesia untuk memperluas jangkauan pasar di tingkat nasional dan internasional.

“Sehingga produk Indonesia yang unik dan bermutu semakin dikenal luas, dan UMKM di Indonesia semakin berkembang,” pungkasnya.

Salah satu mitra Karyajuara.com, Lingkan Pantow, merupakan produsen mainan anak dengan merek Jilsi Toys. Menurutnya, dengan Karyajuara, produknya dapat menjangkau seluruh nusantara.

Hal tersebut memenuhi keinginannya untuk dapat berkontribusi terhadap dunia anak-anak dalam bentuk mainan berkualitas dan mendidik.

Share this post

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *